Berhaji dengan baik

Sebagai salah satu rukun Islam, ibadah haji merupakan kewajiban bagi setiap muslim (yang mampu). Dalam konsep Islam, rukun Islam yang tidak ditunaikan (satu saja), mengakibatkan batalnya keIslaman seseorang, sehingga berhaji menjadi urusan yang sangat penting, terutama bagi yang mampu.

Di Indonesia sendiri, sangat banyak sekali yang ingin menunaikan rukun terakhir dari rukum Islam yang lima, Alhamdulillah. Kalau jaman dulu, baru bisa pergi haji kalau sudah punya uang, kalau jaman sekarang, punya uang saat ini, belum tentu bisa berhaji tahun ini pula. Ngantri gitu…he..he..

Berapa banyak yang sudah bayar sekarang, baru bisa berangkat tahun depan, atau tahun depannya lagi, atau bahkan tiga tahun lagi. Kondisi seperti ini, membuat sebagian orang yang tidak sabar ingin segera berhaji, kemudian melakukan cara-cara yang “ilegal” agar dapat diberangkatkan tahun ini juga.

Bagi yang hajinya menggunakan ONH plus biasanya memang dapat berangkat pada tahun yang sama dengan saat dia daftar. Problemnya adalah yang di haji reguler. Seringkali para calhaj ini menggunakan cara ilegal agar mereka dapat berhaji. Sebagai contoh misal “nembak KTP” kabupaten atau provinsi lain yang kuota masih tersedia. Kasus ini pula yang menyebabkan kacau balaunya haji di propinsi Jawa Barat di tahun ini. Orang Jakarta yang sudah kehabisan kuota, kemudian lari ke Bekasi, agar dapat berangkat dari Bekasi. Akibatna, orang-orang jawa barat sendiri pada akhirnya gagal kuota karena “jatah” mereka diambil oleh orang-orang Jakarta.

Berita yang lain, tentang kasus penipuan calhaj di Medan yang baru saja terjadi, sebenarnya juga kesalahan dari para calon haji sendiri. Seorang ibu kabag di bagian haji, mengaku bisa “menyisipkan” orang-orang agar mereka dapat berangkat haji tahun 2008 ini. Yang tertipu berapa banyak? 62 orang, dengan total penipuan lebih dari 1.5 Milyar. Para calhaj ini punya andil besar, mereka terburu-buru, tidak sabar, dan pada akhirnya “minta tolong (dengan kata lain, hampir mirip suap lah)” kepada orang dalam agar bisa diberangkatkan. Akhirnya justru mereka menjadi korban penipuan.

Berhaji adalah suatu ibadah yang niatnya harus ikhlas, lurus, bersih, begitu pula proses keberlangsungannya, baik pre departure, saat disana, dan ketika kembali pulang. Lha kalau awalnya saja sudah dicederai dengan cara-cara yang tidak benar, bagaimana mungkin bisa berharap kembali dengan status mabrur???

  1. yando says:

    Jadi mas andri mau naik haji kapan ni ? :-)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site