Sial!

Bukan saya bermaksud mengumpat .. he..he.. Tapi saya cuma mau bercerita saja, bahwa sore ini tadi setelah saya mengajar mata kuliah Etika Profesi, ada mahasiswa saya yang ketiban sial.

Sudah menjadi pengetahuan umum bagi mahasiswa yang mengambil kuliah dari saya, bahwa ada larangan untuk titip tanda tangan (bukan titip absen loh ya ..), kalau ketahuan saya cuma bilang “Resiko ditanggung penumpang”. Seperti nilai di-E-kan (kalau pas kejamnya kumat), atau seluruh presensi di-nol-kan (alias dianggap tidak masuk), atau disuruh nyapu lantai (nek iki guyon).

Nah sore ini, entah ada feeling apa gitu, saya kok merasa pingin mengecek presensi yang sudah ditandatangani oleh para mahasiswa, padahal saya hanya manggil nama saat awal perkuliahan saja, biar kenal maksudnya. Satu per satu saya panggil, untuk mengingat-ingat kembali, siapa saja sih nama mahasiswa saya.

Giliran tak lama kemudian, ternyata ada mangsa yang tertangkap basah, si fulan ini nampaknya titip tanda tangan, kalau melihat bentuk tanda tangannya, keliatannya sudah beberapa kali dia nitip, lha dua tanda tangan bentuknya sama persis, atau mungkin si peniru memang benar-benar bisa niru sama persis dalam satu tarikan nafas. Yang jelas, ada yang ketahuan titip tanda tangan, konsekuensinya presensi dia saya coret dari awal sampai akhir (masih baik hati ternyata), saya anggap dia tidak pernah masuk saja.

Ketika kejujuran menjadi panglima, bagi saya kalau memang berniat tidak masuk, tidak usah titip tanda tangan. Kalau mau bolos, ya bolos saja, tidak usah titip ke teman untuk berpura-pura masuk. Saya sudah sampaikan ke kelas, bahwa presensi tidak akan terlalu berpengaruh ke nilai, toh juga tidak ada aturan minimal 75 persen harus masuk kelas untuk bisa ikut ujian. Hanya saja, kalau rajin datang, kalau pas nilai jelek, bisa membantu mendongkrak nilai. Entah kenapa, mental berbohong masih menjadi bagian kehidupan dari sebagian mahasiswa. Kalau diberi tugas, paling senang copy-paste dari Internet tanpa tahu isi dari yang dicopy tadi.

Yah, kali ini mungkin dia memang baru bernasib sial, better luck with me next time ya mas !

  1. Zalfany says:

    Ironis. Melakukan tindakan kurang beretika (titip tanda tangan) di dalam kuliah Etika Profesi.

    Salut Pak atas ketegasannya.

    Tidak dicari tahu juga siapa yang bertanda tangan di daftar absen itu (yang dititipin)? :)

  2. veta says:

    la itu gak ada minimal 75%, kenapa masih titip tandatangan juga. Kalu di tempetku sih masih ada 75% mas, jadimya ya kalau mau nilainya keluar yah harus diatas 75%,

  3. Kalo saya (yang masih berstatus mahasiswa tingkat… ‘akhir’) nggak pernah minta tolong titip absen ato nyontek pas ujian karena bagaimanapun kejujuran tetep harus diutamakan. Jadi kalo saya mah, bolos ya bolos aja (lho…?). Betul itu, buat para mahasiswa jangan semakin nambah dosa (udah bolos, bohong lagi).

  4. @veta: soalnya mungkin gini mas veta, saya juga netapin, kalau rajin hadir, bisa nambah bobot nilai (terutama jika nilai akhirnya jeblok), jadi dia mungkin sudah punya ekspektasi kalau hasil ujiannya bakalan jelek, jadinya “terpaksa” harus “rajin” agar ada pembobot naik :)

  5. rha says:

    iya pak…hal seperti itu memang harus diberi sanksi.Menurut saya itu sma aja korupsi kecil-kecilan gimana nanti klo jdi pemimpin??? (ya… ga???)Saya sebagai mhs kadang suka bingung ngadepin tmn yng nitip absen.Pengen ga diabsenin kok ga enak, nanti dibilang pelit tapi klo diabsenin kok kadang b’tentangan sma hati nurani (lho kok malah jadi curhat hehehe)Tapi klo udah dikasih sanksi gtu, si penitip absen kan ja

  6. YoHang says:

    Pakai sidik jari saja pak untuk absensinya. Hehehehehe. 😀

  7. bambang says:

    WADUH…pas banged..aku kemaren gag masuk matakul mas andri..tapi gag titip kok mas..gag berani kalo dosennya mas andri(Udah tau konsekuensinya seh :d)
    namanya juga mahasiswa..berat mah….
    bohong salah…(nitip absen–kalo yang ini gag bermanfaat)
    jujur salah….( gag nitip,gag dapet nilai penuh,gag dapet materi)

  8. ngafandi says:

    barusan aja dengerin kejadian ini dri temen..si temen terselamatkn dari ‘sial’ sore itu, gk jadi diabsenin ternyata :)

  9. bank_al says:

    untung aku bukan mahasiswa-ne Andri. Dulu waktu kuliah jarang masuk. Eh, tapi juga nggak titip tanda tangan sih. Soale wakttu kuliah dulu sih presensi nggak ada pengaruh-nya sama nilai.

  10. oRiDo says:

    yah.. namanya juga mahasiswa..
    brarti tuh mahasiswa pesimis nilai nya bagus..
    jd harapan dia nnti bisa ditolong ama titipan kehadirannya.

  11. ryan says:

    saya dulu pernah nitip absen di kelasnya pak andri gak ya.. kayaknya pernah.. hehehe

  12. yola '99 says:

    (masih ingat yola kan?)
    wah, Pak. udah balik ngajar lagi ya? kirain msh lanjut kuliah :)
    Salut deh, buat aturannya. seingatku aq gak pernah sih nitip absen dan gak mau jg dititipin.
    mmmmm tp pernah jg sih (sekaliiii seumur hidup), kolom yg udah di coret, berhubung coretannya cuma garis melintang dan kecil pula, ku tandatangani lg minggu berikutnya :))
    klo kyk gini, hukumannya apa donk ?
    Tp waktu itu, aq jg ikut2an lho. habisnya bnyk jg mhs yg melakukan hal yg sama. Tp skrg dah tobat kok. lagian skrg kan absennya pake sidik jari 😀

    (oia, pak. salam buat mb Ana (Dwi Ana Ratnawati). Klo ketemu, tolong kasih emailku ke mb Ana ya. Pliiiiiissss. aq kehilangan jejaknya. teman2ku gak ada yg tau kabarnya. Jazakallah

  13. Nugroho Pratama says:

    bagus pak; dulu waktu kuliah saya pualing kesel sama temen2 yang hobi nitip absen ke temen; dan yang saya lebih keselkan lagi kalo nggak ketahuan….

  14. dede says:

    wah… pak andri ampe cerita soal di kelas juga tho ??? kan si fulan satu kelas dengan saya di kuliah etprof tapi ga kenal siech… gpp siech, biar jadi pelajaran buat semuax

  15. kos bingar says:

    waduh… waduh…
    sialnya tuh mahasiswa…
    saya tidak habis pikir, bagaimana sie tuh mahasiswa. padahal kuliah etika tapi koq ngk punya etika.
    memang anak belakang kos itu tidak karuan.
    sukanya b*l*s dan TA (Titip Absen) aja…
    hehehe…peace…

  16. kos bingar says:

    selamat malam semua…
    hentikan tidakan tidak beretika di negara tercinta kita ini…
    peace…

  17. So-Mat says:

    saran buat pak andri,

    setelah tanda tangan bisa di absen satu2 siswa nya.. dan sebagai dosen juga harus bertanggung jawab untuk mengenal siswa nya.. ngajar sieh ngajar.. kalo bisa harus interaktif.. jadi bisa lebih saling mengenal.

    cara ini sudah sering saya terapkan.. dan 100% berhasil.. tidak ada yang berani titip tanda tangan lagi.. (kalo mahasiswa nya lebih dari 100 orang, ya pakai aja finger scan..hehehehe..)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site