Arung Jeram di Kali Progo

DSC_6818Arung Jeram hari Sabtu kemarin yang saya lakukan adalah pengalaman pertama saya (he..he.. telat banget ya). Sebelumnya paling banter ya cuma “Arung Selokan”, waktu masih SMA dulu, bareng-bareng temen pramuka di SMA 1 Jogja, dua kali saya ikut susur Selokan Mataram dari Moyudan sampai Jalan Magelang, pake rakit bikinan sendiri. Namun kali ini lain, bersama dengan rekan dosen Informatika UII yang lain, kita mencoba merasakan bagaimana rasanya berArung Jeram ria. Arung jeram kali ini merupakan satu paket raker Jurusan Informatika UII, sekaligus outbound, dan dilanjutkan dengan Arung Jeram.

Start pukul 9.30, molor sekitar satu jam dari jadwal semula, biasa karena saling tunggu, he..he.. . Kita mulai menyusuri Sungai Progo yang sore hari sebelumnya kena hujan yang cukup deras. Tapi kata mas Erwin sang pemandu, tidak mengapa, karena hujannya hanya hujan lokal di Magelang, bukan di Temanggung, jadi insya Allah cukup aman.

Sebelum berangkat, kita belajar tekniknya sebentar, tentang dayung ke depan, dayung ke belakang, terus bagaimana nanti kalau jatuh di air, dan lain sebagainya. Setelah berdo’a, naik perahu karetnya, dan let’s go!

Menarik juga menyusuri Sungai Progo, selain menikmati arus air yang cukup lumayan, kita juga menikmati pemandangan sekitar, ada biawak, burung-burung, tanaman-tanaman, dan batu-batuan. Alhamdulillah, Sungai Progo adalah sungai yang relatif bersih, sangat jarang ditemukan sampah-sampah, jadinya kita tidak terganggu dengan pemandangan yang kurang sedap dilihat.

Rute yang kita susuri kurang lebih sepanjang 9 kilometer. Dengan dua buah jeram yang relatif menantang, yakni Jeram S, dan Jeram Rodeo. Karena kita masih pemula, jadi memang tidak mengambil rute yang gradenya tinggi, kita hanya menyusuri progo yang memiliki grade maksimal III. Jadi meski sedang berarung jeram, para peserta masih bisa guyonan, sekaligus saling ngerjai, terutama dosen termuda di jurusan kami yang selalu kita kerjai ..he..he..

Kita juga berlatih menghanyutkan diri, untuk jaga-jaga kalau hanyut beneran, dan sempat membuat satu-satunya peserta perempuan di perahu kami hanyut lumayan jauh, abisnya beliaunya pake panik segala. Kita juga dikerjai sama pemandu dengan dibalikkan perahu kami, terus terang saya juga ikutan panik. Soalnya posisi saat itu berada di bawah kapal, jadi langsung gelap gulita, padahal sebenarnya posisi di bawah kapal katanya posisi yang aman. Tapi karena panik, langsung berusaha cari tempat yang terang. Habis itu, gantian saya yang menghanyutkan diri, cukup jauh sampai saya harus diberitahu kalau kapalnya mau menepi di sebalah kanan sungai, padahal saya ada di sebelah kiri sungai yang cukup dalam, yang menyebabkan saya harus berenang ke kanan, padahal lebar sungai cukup lebar, plus arus yang lumayan, cape deh.

Overall, kita sangat menikmati arung jeram kali ini. Sayang tidak semua dosen bisa ikut, kalau tahu fun seperti ini, mungkin mereka yang tidak ikut akan berfikir ulang. Maybe next time lah !

  1. albert tangkijaheng says:

    ….pramuka di SMA 1 Jogja, dua kali saya ikut susur Selokan Mataram dari Moyudan sampai Jalan Magelang, pake rakit bikinan sendiri…..

    mas, koreksi ya, selokan mataram itu tidak melewati kecamatan Moyudan.mungkin yang anda maksud adalah saluran Van Der Wijk, yang memang anak dari Selokan Mataram. tetapi tidak logis kalao menyusuri Van Der Wijk dari Moyudan kok ke Jalan Magelang, itu berarti arahnya dari selatan ke utara…melawan arus sungai. semua sungai di yogya arusnya pasti dari utara ke selatan, kecuali Selokan Mataram, dari barat ke timur.tengkiu

  2. ika says:

    wah keren juga neh arung jeram,,saya belom pernah nyoba

  3. Kau ini ngajar Cisco di UII yah ?
    Kmarin anakku minta ambil sertifikasi cisco ini di UII, brarti jadi muridmu ya … wah jian Kang Andri ncen pinter tnan … :)

  4. wennyaulia says:

    ini beda ya sama arung jeram dari Elo itu?
    pingin banget ih…
    minggu depan deh moga2 boleh…

    eh mas sma 1 toh? ya..ya…

  5. zainuri says:

    wah, ternyata wingi Sabtu dolan-dolan tho? oalah… ^_^

  6. bamz says:

    waduhh cuma dosennya ya mas…

    kok mahasiswanya enggak yahh..
    padahal kepengen jew..tapi kalo aku ikut perahune terbalik kali yah..aku rada berat je..

    Nice experience

  7. poer says:

    aku juga baru sekali ndri, 2 tahun lalu di toraja, suer asyik banget ^^

  8. wahyu imut says:

    @ bamz

    mbang depan rumah mu di kebumen kan sungai! kenapa nga nyemplung aja

    @ andri

    Arung jeram nya pake algoritma apa? (halah nga usah di jawab nga penting)

  9. les T A R I says:

    saLam rimBa kota

    tlg dunk…tingkatan jeRam sun9ai mana Y9 agak ngeri tp mSih bisa bwt ngarung para pemula …bwt seNan9-senan9 plus BlajaR gtu,,

    tq ^_^

    • Arma Yoga says:

      Buat Tingkat Pemula, wisata arung jeram yang berada di Jawa Tengah dan DIY ada beberapa tempat…
      Namun yang Pemula Banget bisa di sungai Elo gradenya maksimal III,
      Progo Atas yang mas Andri ceritakan di articel masuk dalam grade III+ dengan jeram S dan Rodeonya…masih masuk kategori pemula juga arung jeram Progo Bawah via Bogo ( 9 km ), gradenya IV ….bagi pemula yang ingin tantangan yang lebih..
      semoga bisa membantu.
      Maaf mas Andri ngoceh…coz saya river guide di Magelang dan Yogya…salam kenal. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site