Malaysia memang tidak ada matinye

Sudahlah sudah …. sudah terlalu banyak cerita “pembajakan” budaya oleh Malaysia, lagu Rasa Sayange, Batik Pekalongan, Tari Barongan yang mirip Reog Ponorogo, kemudian Angklung.

Saking nggak punya cita rasa budaya, sekarang lagu anak-anak pun ikutan “diembat” oleh seniman Malaysia …

Ampun deh … memang tidak ada matinye usaha pembajakan budaya Indonesia, sampai lagu anak-anak pun dibajak … ha..ha…

Dengerin aja lagu yang berikut ini, ambil abis dari lagu abang tukang baksonya melisa + bintang kejora …

Sumber info dari post kronologger yang dipost kang Soemandjaja.

  1. Sekalian aja lagu Indonesia Raya, hayo coba kalo brani…

  2. Mbah keman says:

    pembajak tak akam pernah maju dari yang di bajak.. tapi sayange..dipatenke kwi seng sialan… tenan.. kenapa kita gak bajak ….yang lebih penting di malaysia/

  3. phy says:

    masalahnye, apa yang bisa kita bajak dari malaysia ? heheheh…
    kasihan sekali mereka..

  4. Luthfi says:

    curiga gw
    klo malaysia itu memang gak punya apa2 😛

  5. wawan says:

    kasian ya mereka, mbok ya kreatif 😀

  6. imcw says:

    Lha apa bedanya kita yang suka membajak sinetron taiwan, telenovela, lagu india dan lagu mandarin?

  7. ekowanz says:

    ahhh saya baru tau kalo yang ini…..weh ada2 aj yah 😮

  8. iorme says:

    indonesia juga suka membajak, tetapi setahu saya belum pernah membajak hasil budaya negara lain kemudian diaku sebagai budaya bangsa

    mungkin dosa negara kita juga yang apa-apa dibajak sehingga malaysia berani membajak punya kita

  9. Aku ndak jadi ke sana je mas, wingi ra entuk karo bapakku, ndak ndarani wong india terus digepuki pasukan RELA, lha jenengku nek disingkat dadi S.Wibirama je. Hehehe…..

  10. kassorga says:

    buat yang belum tahu, lagu ini hasil kerjasama composer Malaysia dan Indonesia. sudah terang2 dicanang di akhbar (koran) Malaysia bhw lagu ini digubah dari lagu rakyat Indonesia. jadi, anda tak perlu melatah sebelum mendapat fakta.

    nyatanya kita semua menciplak – lagu ABC, lagu happy birthday dan ratusan yg lain.

  11. aneq says:

    gw pernah kul di malaysia,mreka memang ga pernah menghargai orang indonesia, mreka nganggep kita hanya sebagai wni aja, waktu tau gw lagi kuliah mreka barulah agak “oh ok,,”
    trakhir gw balik ksana di tv gw liat iklan kenegaraan dengan lagu rasa sayange…gw kaget bgt tapi pas balik ke indonesia kok ternyata itu jadi diributkan..bahkan ga cuma lagu itu yang diambil sama mreka…

    bisa dibilang salah indonesia sendiri,,,knp qta sendiri sbg “ya punya lagu” tidak memberi hak paten…bahkan mpe sekarang pun tidak,,,

    jadi siapa yang harus disalahkan?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site