Free WiFi di Bus Singapura, betulkah diperlukan?

Tadi pagi saya pergi berkunjung ke rumah kawan yang berada di sekitar daerah Bedok, Singapura. Dalam perjalanan ke sana, turun dari MRT saya menuju ke terminal bus.

Sejenak saya perhatikan ada yang beda, ternyata ada baliho yang memberitahu ke khalayak bahwa bus nomor 14 sekarang diberikan fasilitas WiFi gratis, yang bisa dipergunakan oleh pengguna bus untuk mengakses Internet. Begitu saya pulang menuju ke rumah, saya perhatikan, di terminal bus Boon Lay tempat saya menunggu Bus untuk pulang ke rumah, juga ada spanduk yang sama (tidak saya perhatikan ketika berangkat pagi harinya). Ada dua bus yang diberikan fasilitas WiFi, yakni 179 yang ke NTU dan 242 yang ke arah perumahan HDB Jurong West. Akses WiFi ini memungkinkan karena ada perangkat HSPDA yang diinstalasi di bus, dan kemudian dikoneksikan dengan wireless access point.

Satu lagi akses WiFi bebas yang dapat dipergunakan, meski sebenarnya juga banyak yang mempertanyakan kemanfaatannya. Karena seperti bus 242 dan 179 yang kalau pas jam penuh, naudzubillah padatnya, semua berdesak-desakan, empet-empetan walau jumlah busnya banyak, tetap saja tidak pernah bisa sepi. Jadinya kapan kesempatan bisa ngenet dengan nyaman?

Dengan kondisi berdesak-desakan yang seperti itu, tidak mungkin kita bisa membuka laptop kita, paling banter jika pengguna bus menggunakan semacam PDA atau Handphone berWiFi, yang hanya sebagian kecil pengguna bus yang memilikinya, yang tentu tidak senyaman laptop jika kita ingin mengakses banyak hal. Lagipula jarak antara Boon Lay dengan NTU yang relatif dekat (sekitar 45 menit maksimal 1 jam total perjalanan PP) atau bus 242 yang ke arah Jurong West yang juga bukan merupakan jarak yang jauh, tentu tidak terlalu nyaman untuk berinternet, paling banter cuma buat ngekron :-)

Tapi namanya saja Singapura, yang penting terkenal dulu, walaupun ntar juga nggak dipake ..he..he.. 😉

Gambar dari sini.

  1. wah jangan pesimis dulu, siapa tahu pas lagi kosongkan, atau pas disewa orang kan jadi bisa juga. tapi yah mungkin kan mereka sudah studi juga

  2. phy says:

    hahaha. mending kan, bang. daripada di indo, hehehe.

  3. IndraPr says:

    Lho kalo menurut saya cukup bermanfaat kok, lumayan kan waktu yang terbuang selama perjalanan di bis bisa dimanfaatkan buat cek email, browsing ataupun nge-kron… Handphone PDA seperti Dopod saya cukup bermanfaat untuk keperluan itu… :) :)

  4. @IndraPr: lha, pak Indra kan pakenya Dopod, kalau sebagian besar yang lain, tak kira juga gak pake HP/PDA berwifi 😉

    btw, pak Indra kan nggak naik Bus 😀 ha..ha…
    dan kalau naik 179/242 pas peak time (padahal naiknya selalu pas peak time) … susyeh sekali, penuhnya itu loh, ampuuunn…

  5. Kukuh TW says:

    kalau dijakarta, mana mungkin ada bis pake wifi gratis

  6. JaF says:

    iya.. belum kepikiran manfoaatnyaapa. lha bisnya semua jarak deket2.. lha saya sempet iseng bawa mekbuk naik dari clementi ke orchard.. mau cek imel yahoo aja kebukanya lama. sampai dover belum juga kebuka.. sampai perempatan farrer belum juga.. lha.. piye tha..

    BTW, video apa toh mas? seingatku di PB2007 ndak ada video yang diputer, atau mungkin kelewatan. Soalnya banyakan di luar jeh.. Boleh liat ndak videonya?

  7. Donny Reza says:

    Masih mending kalau taksi aja ya?
    “Sir, take me muter-muter singapore…!”, tapi mahal aja 😀

  8. Luthfi says:

    klo gak perlu, mending dihibahin ke busway aja 😛

  9. Ghan says:

    Hmm,, nggak usah di bis. Di mall-mall ajah di malang susah banget, hanya beberapa taman ajah di kota malang yang bisa akses wi-fi,, itu pun keamanan masih belum seberapa terjamin *maklum kota2 di Indonesia belum se-aman di singapura* tapi seandainya itu di terapkan di Indonesia pun nggak akan efektif, karena yang memakai jasa bis di Indonesia adalah kalangan2 tertentu sajah. Masyarakat mending menabung untuk membeli sepeda motor daripada harus berdesak2an di dalam bis kota..

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site