Simpati saya untuk seleb blog

Berawal dari komentar saya di blognya Jennie,
saya malah jadi terinspirasi untuk membuat tulisan ini

Seleb blogger, blog seleb, selebritis blogger, apapun namanya biasanya merupakan blog yang dikunjungi ratusan bahkan ribuan orang dalam satu hari dan kemudian dilanjutkan dengan tipikal dimana orang “berebutan” ngisi komentar PERTAMAX !!

Walaupun mungkin dia hanya menuliskan sesuatu yang tidak bermutu, atau cuma satu buah gambar, atau satu buah huruf barangkali, tapi kesempatan dia menulis memang selalu ditunggu-tunggu demi sebuah kata, PERTAMAX !

Bagi sebagian orang, mungkin dirasa tidak adil, bagaimana mungkin dengan tulisan yang hanya “gitu-gitu” aja dia bisa mendapat komentar yang begitu banyak, bahkan orang sampai berlomba-lomba untuk berebut menulis komentar pertama.

Tapi bagi saya, mereka memang berhak mendapatkannya karena mungkin mereka membangun brand produk blog mereka sekian lama (dengan tulisan-tulisan bermutunya) meski pada akhirnya mereka kehabisan ide dan hanya menulis satu dua patah kata atau bahkan sepatah-dua patah huruf.

Kemudian yang kedua, dalam dunia blogosphere, ada semacam kesepakatan tidak tertulis kepada seorang blogger untuk mengunjungi balik orang yang telah berkomentar di blognya. Nah permasalahannya, seleb blog ini senantiasa mendapatkan komentar yang mencapai ratusan, yang terus terang akan menyulitkan mereka untuk mengunjungi balik satu per satu dari komentar yang masuk di blog mereka. Untuk hal yang ini saya sedikit tidak sepakat dengan Jenni yang mengatakan “Do Not Disturb” di blog seleb tadi dengan cara menutup fitur komentar.

Saya ada beberapa saran kepada para blog seleb tadi, agar blog mereka tidak lagi dipenuhi oleh komentar junk, dan kembali menyehatkan nuansa silaturahim yang terbangun antar blogger.

  1. Perlu dikasih disclaimer, barangsiapa melakukan komentar PERTAMAX! penulis tidak segan-segan untuk mengAkismetkan komentar tersebut. Semakin sering seorang komentator di AKISMETkan, maka kemungkinan besar di saat yang lain, dia tidak akan pernah bisa lagi memberikan komentar, karena identitasnya sudah tertangkap oleh AKISMET. Hal ini demi menjaga kualitas komentar yang diberikan juga, tidak sekedar cepet-cepetan mencari posisi PERTAMAX !
  2. Kemudian, blog seleb tadi sebaiknya memberikan batasan maksimum jumlah komentar yang bisa masuk, misal 20. Jika komentar telah mencapai 20, maka fitur komentar akan otomatis ditutup. Dengan demikian, blogger seleb tadi akan punya waktu untuk berkunjung balik ke semua orang-orang yang berkomentar di blognya. Insya Allah, silaturrahim akan tetap terjalin. (meski untuk fitur ini, tentu harus mengubah sedikit script di komentar, yang sayangnya tidak bisa untuk blog gratisan)

Saya kira, kebanyakan blog seleb kan hosting sendiri, dan berdomain sendiri, meski ada juga yang di blogspot dan wordpress. Setidaknya bagi blogger seleb yang bisa akses script mereka, mengubah agar kondisi menjadi di atas bukan perkara yang sulit (kalau nggak tahu, kan banyak blogger IT di Indonesia yang bisa membantu).

Sebagai blogger seleb, tentu dengan banyak silaturahim tadi, komunitas blog akan semakin bergairah, karena biasanya blogger-blogger pemula akan merasa surprise bisa dikunjungi oleh blogger seleb tadi secara sekarang dia punya waktu untuk berkunjung, dan juga akan meningkatkan kembali kualitas tulisan blogger seleb tadi, yang tadinya merasa cukup dengan sepatah dua patah huruf kata dan menghasilkan ratusan komentar, menjadi bergairah untuk menulis yang lebih baik lagi.

  1. achedy says:

    pertamax

    Berarti sampeyan dah jadi blog selebritis cak. ha.. ha..

    Tapi kalau membatasi komentar menurutku tidak usah, karena komentar itu sejatinya adalah diskusi.

  2. @achedy: wah…njaluk di-Akismet nih πŸ˜€ … sebenarnya juga bukan semangat untuk membatasi, tapi agar semangat silaturahimnya terjalin aja …. dan mengurangi “sampah” komentar .. meski definisi sampahnya juga “debatable” πŸ˜‰

  3. IndraPr says:

    Yah, telat.. baru mau nulis “pertamax”…

    Ya udah… premium aja deh…

  4. abah oryza says:

    sepertinya blog priyadi udah mulai mengusir pertamax, pertamina, premium maupun bbm, bahkan mungkin gas lpg juga diusir ama priyadi he he he …

    yah gimana bagusnya ajah dech, kebijakan ada ditangan blogger, dan jangan lupa tetep harus di tebar kritik dan saran atas perbloggeran ini.

    BTW avatar yang mana yang beda dengan di foto, terlalu ganteng yah *mode narsis*

    avatar yang di krono πŸ˜€ tak kira agak gemukan dikit gitu, ternyata sebaliknya πŸ˜‰

  5. Jauhari says:

    Semua kembali kepada personnya masing masing aja mas πŸ˜‰

  6. ndoro kakung says:

    saya juga baru saja baca kerisauan yang sama dari lorelle tentang kapan komentar dianggap terlalu banyak. nice post, kang!

  7. donnyreza says:

    Ah, macam-macam, ada yang ingin jadi seleb blog…eh, ternyata sang seleb tidak selalu bahagia dengan keselebannya :))

  8. Jennie says:

    Saya kok ya tidak terpikir untuk membatasi jumlah komen. Great idea, great idea. πŸ˜‰ Very inspiring posting, saya banyak belajar dari Anda. Keep up the spirit.

  9. imcw says:

    Benar, kadang saya sering melihat beberapa komentar yang hanya nulis pertamax pertamax sedemikian banyaknya. Dan saya perhatikan sebagian besar komentar di blog seleb isinya (maaf) junk atau tidak sesuai dengan topik.

  10. Komentar itu salah satu parameter ciri dari BLOG yaitu kronologis interaktif. Kalau komentarnya dihilangkan maka hilanglah ciri dari BLOG. Akhirnya hanya website personal saja πŸ˜›

  11. Luthfi says:

    pertamax!!!
    *tendang yang lain*
    eh, ini curhat gara2 blog ini sepi di weekend?

    *ngeloyor sambil pasang plugin anti akismet*

    Katrok, ndeso, ra reti peradaban blog !
    Sudah tahu dilarang nulis pertamax kok ya masih ngeyel !!! πŸ˜›

  12. vetamandra says:

    saya nggak tahu, wong blog saya sepi komentar jeh, hiks

  13. rd Limosin says:

    eh, kalo di blog saya. Komentar pertama pasti ada tulisan PERTAMAX nya. he…

  14. bakazero says:

    PERTAMAX! mahal euy… (padahal cuma beda beberapa ratus rupiah ma Bensin biasa.

  15. snydez says:

    seleb blog ini senantiasa mendapatkan komentar yang mencapai ratusan, yang terus terang akan menyulitkan mereka untuk mengunjungi balik satu per satu dari komentar yang masuk di blog mereka

    nenek gue selalu bilang “gak ada yang namanya sulit, kalo diusahain

    apa susahnya, tinggal ceklek link yang terpampang. pas muncul tu blog pengkoment. tinggalin aja koment smiley.. susah amad..

    gak ada yang susah, kalo emang ada niat nya :)

  16. cihui says:

    INTERNET FREN GRETZ LAGI? MAU? TIDAK PAKAI PORT 554, TIDAK PAKAI PROXY VIETNAM-EKUADOR…. BISA DOWNLOAD JUGA LHO… DIJAMIN BROWSING DAN DOWNLOAD SEPUASNYA. INFO EMAIL AJA KE : fren_gratis@telkom.net

  17. apapun istilah yang digunakan oleh sipembuat blog untuk menarik para pengujung adalah hal yang patut di acungi jempol. dengan banyaknya pengujung berarti jerih payah si pembuat blog sudah terbayar. PerTamaX Plus. jadi nilai plus buat pembuatnya

    Katrok, ndeso, gak ngerti peradaban blog !
    Sudah tahu dilarang nulis pertamax kok ya masih ngeyel !!! πŸ˜›

  18. viano says:

    saya salut kepada rekan2 yang lebih dulu eksis di dunia blog. gak ada gading yang tak retak. berakit2 ke hulu,bersusah payah berusaha akan berhasil baru kemudian

  19. mamatto says:

    Perterakhir !! gak jadi pertamax dech ana :mrgreen:

    sukses selalu pak :mrgreen:

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site