Junk Food vs Gengsi

Jujur saja, di Indonesia saya ndak pernah makan ayam KFC, gak pernah pula menyempatkan diri mampir ke McD, gak pernah pula terdampar di gerai Pizza Hut. Saya memang makan ayam kriuk ala KFC, saya memang makan burger ala McD, dan saya pun makan pizza ala Pizza Hut, tapi untuk datang ke tempat gerai-gerai seperti itu, rasanya sudah malas sekali.

Di Singapura pun, gak pernah juga pergi ke McD, walau di kampus NTU ada McD, yang ada saya ditraktir McD sama teman. Gak juga pergi ke KFC, pernah malam-malam kelaparan sepulang dari tempat teman, rame-rame dengan teman-teman pingin cari makan, yang buka saat itu cuma KFC dan McD, permasalahannya sebagai orang Indonesia, kita semua tidak pernah merasa sudah makan sebelum makan nasi. Sehingga pertanyaan default ketika datang ke KFC, “Is there any rice?” Karena jawabannya tidak ada, ya sudah, mending pulang saja. Sekali lagi, saya terselamatkan dari gerai fast food itu.

Orang juga sudah tahu kalau makanan yang dijual di sana adalah Junk Food, tapi tetap saja didatangi (pas gak ya kalau analoginya disamakan dengan rokok, sama-sama berbahaya buat jantung?). Saya bukan orang yang peduli masalah gengsi atau tidaknya, masalah punya pengalaman ke sana tidaknya, bagi saya tidak datang ke gerai fast food itu juga “gak patheken“. Juga bukan masalah nasionalisme, kalau makan di sana berarti tidak nasionalis, kenapa gak milih Ayam Ny. Suharti dkk. Karena seringkali orang Indonesia lebih mencari gengsi ketimbang mendahulukan akal sehat mereka. Kalau belum ke sana dibilang ndeso dan berbagai macam atribut lainnya.

Ya bagi saya, makan yang lengkap dan bergizi, dengan pilihan sayur yang tepat, apalagi dimasak sama istri, jauh lebih baik daripada makan di tempat Junk Food tadi. Selain alasan saya yang lain lagi, karena harga Junk Food itu MAHAL ! Apalagi di Singapura sini, semua junk food tadi gak ada kawan baiknya, yakni Nasi.

Sekali dua kali boleh saja lah, tapi membiasakan pergi ke sana? Gak mau ah!

terinspirasi tulisannya kang Pura.

  1. Kukuh TW says:

    di SG ada ayam goreng Suharti nggak ?

  2. Luthfi says:

    nambahin : kecuali klo gratis 😛

  3. @kukuh: mau buka franchisenya pa kuh? 😉

    @luthfi: ho…oh… sepakatz

  4. snydez says:

    sebagai orang Indonesia, kita semua tidak pernah merasa sudah makan sebelum makan nasi.Apalagi di Singapura sini, semua junk food tadi gak ada kawan baiknya, yakni Nasi

    wah sebenernya bisa jadi lahan bisnis baru, buka usaha junkfood + nasi ..
    soalnya di Indonesia, McD dan KFC jualan ‘panas’ : paket nasi :)

  5. si_ghuraba says:

    sekali dua kali mas…wah jangan deh….inget sodara2 qt di palestina….inget janji kita pas aksi dulu…(kalo ikut)

  6. donnyreza says:

    Kadang2 karena lebih praktis aja sih…dan kalo ada acara yang di tempat2 itu, ya terpaksa…*halah*

  7. ika says:

    hehe,,saya kira cuman saya aja yang ga doyan ke gerai junk food, glad to know that there is somebody like andri who doesn’t want to go there either! selain mahal dan bikin tipis dompet,kadar lemaknya itu bener2 dah ;p

  8. dayen says:

    hehehe… bagus deh.. klo gt.. btw, ga semua makanan yg di jual di situ masuk dalam kategori ‘junk food’ lho.. krn junk food khn kata lain untuk makanan yang jumlah kandungan nutrisinya terbatas. Umumnya yang termasuk dalam golongan junk food adalah makanan yang kandungan garam, gula, lemak, dan kalorinya tinggi, tetapi kandungan gizinya sedikit. Yang paling gampang masuk dalam jenis ini adalah keripik kentang yang mengandung garam, permen, semua dessert manis, makanan fast food yang digoreng, dan minuman soda atau minuman berkarbonasi. Pada makanan yang mempunyai label junk food biasanya kandungan vitamin, protein, atau mineralnya sangat sedikit. Gitu deh yg aq tau .. eniwei, Sorry lho yo.. bukan mo bilang fast food itu selalu baik.. tp aq cmn mo ‘meluruskan’ maksud junk food nya aja…. Wass,

  9. diaNa says:

    Buennerr…
    stuju dc, mungkin kbanyakan yang mau makan junk food adalah orang-orang yang mendahulukan gengsinya, daripada kesehatannya.Padahalkan kesehatan itu mahal lho..
    skali-kali seyh boleh tapi low bwt jadi kebiasaan seeh Vqir2 dL….

  10. Kukuh says:

    He he ..
    Burger Kingnya nggak disebut Pak Andri … dulu bareng reuni anak2 volta98 di SG …

    he he … iya ding diakhir postnya udah tertulis sekali-dua kali boleh .. 😛

  11. Raditz says:

    Ngomong2, yang ga enak dari “junk food” ntu ada banyak:

    -Mahaaa…l sekali… makanannya ga mengenyangkan, harus bayar pajak lagi….lisensinya bikin harganya makin mahal…
    -Kalo (misal ayam KFC) dibandingkan sama ayam goreng warteg (hehe…) cuma beda di “crispi” ma “gengsi”, rasanya mah sama…
    -Udah ah,,ngomongin makanan bikin laper nich…

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site