Wangsit? WalANG SangIT po ! …

Mak jenthit ndololobah
Wong mati ra iso obah
Yen obah medeni bocah

Yang namanya orang mati itu ya the end, tamat, khatam, rampung, selesai. Ndak ada ceritanya orang mati kok bisa bicara lagi, ndak ada ceritanya orang mati kok orang mati bisa ngasih nasehat lagi.

Sebagian orang kadang menjadi gila, dengan mencari wangsit ke kuburan orang yang sudah mati, entah minta nomer togel/lotere, minta dicarikan jodoh, sampai minta restu buat ndaftar jadi Presiden lagi.

Sudah tahu, kalau orang mati itu sudah nggak bisa ngapa-ngapain lagi, ngapain juga minta-minta ke orang yang sudah mati. Lha kalau bisa ngapa-ngapain, seperti lanjutan sanepa di atas, yen urip goleko dhuwit. Kalau sudah mati ya wassalam, kecuali 3 perkara yakni anak shalih, amal jariyah, dan ilmu yang bermanfaat.

Nalar sebagian orang memang sudah pada nggak jalan, berandai-andai menang lotere, berandai-andai dapet jodoh yang cakep, dan berandai-andai menjadi Presiden kembali. Yang lebih gila lagi orang-orang yang ikut-ikut orang yang nalarnya nggak jalan tadi, dan mengamini setiap langkahnya.

Sek to le, ibumu ki lagi golek wangsit, ojo dho ribut sek
Mengko nek wangsite wis metu, sing melu seneng rak yo kowe
Kowe kabeh bakalan tak dadekke batur asistenku

Sabar to anak-anak, ibumu ini baru cari wangsit, jangan pada ribut dulu
Nanti kalau wangsitnya dah keluar, yang ikut senang kan juga kalian semua
Kalian semua bakal kujadikan asistenku

Duh Gusti, apa iya nasib bangsa ini ditentukan oleh wangsit yang tidak jelas tadi, yang boleh jadi malah syaithon yang terlaknat itu malah yang kasih wangsit. Salah satu usaha tipu dayanya ya pura-pura jadi orang mati tadi, dan kemudian ngasih wangsit-wangsit aneh bin ajaib. Para doktor dan PhD di belakangnya apa sudah kehilangan rasional mereka? Apa mereka sudah ikutan gila juga?

Dasar wangsit ! Walang sangit po ! 😀

  1. kukuh says:

    tampaknya udah dapet tuh walang sangitnya Pak Andri . :)

  2. he..he… moga-moga yg jadi bukan walang sangit, biar indonesia tidak pada “mati sangit” 😀

  3. Dhika says:

    nggolek wangsit meh nyalon presiden pok?
    btw, mie wangsite kang soleh enak tenan je 😉

  4. Luthfi says:

    itulah endonesamu :-(

  5. bambang says:

    bener2 pak..jaman segini canggih yo podo percaya ama wangsit..yang ada mereka terjerumus ke dunia Syirik.
    Tapi hal begini menurut saya tetap akan selalu ad pada kultur masayarakat Jawa yang percaya tradisi.
    Yg selalu lekat pada diri orang jawa asli misalnya.
    orang pak dhe saya juga percaya kekuatan mitis dari keris dan percaya keris dapat memberikan petuah serta arah hidup..buat saya yang gituan CAPE DEH

    Btw Kapan pulang ke Indonesia pak?
    Pak bantu saya donk..saya lagi mau niat bgt belajar jaringan.kost saya baru pasang telkomnet speedy..acces internet..mbok saya diajarin gimana cara pengaturan badwitch or clieent server or lainyy pak ..kalo punya modul yg bagus kirim ke emal saya y pak tx

  6. Abdul Jabbar says:

    Bismillah

    Siapakah yang ingin mati susah, hidup susah ? Tentu saja naluri kita mengatakan :

    ISY KARIMAN AU MUT KARIMAN
    Hidup Mulia atau Mati MULIA

    Siapa yang tidak mengenal mati syahid – sebagai resiko jihad fi sabillah – sebagai mati yang mulia ?

    Dikaitkan dengan kematian trio bomber yang dieksekusi pemerintah yang syah, lantaran membunuh ratusan manusia termasuk muslimin.
    Banyak pihak yang memastikan matinya mati syahid. Ini sama saja propaganda, marilah ikuti mereka, sang pahlawan, sang syuhada, sehingga kader BOM BALI III terkumpul dalam tempo sekejap akibat vonis syahid itu.
    Nauzubillahi min dzalik.

    Simak artikel “Jangan Gampang Memvonis Mati Syahid !”
    http://matisangit.wordpress.com/2008/11/24/larangan-vonis-syahid-pada-personal-tertentu/
    http://www.darussalaf.org/stories.php?id=1320

    Semoga kita dapat kembali ke jalan benar. Semoga Allah memberkahi amalan muslimin semua. Amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site