What a “50×2″ day …

Seperti yang baru rame, 50×2, capee deh. Hari ini mengantar temen dari malaysia, Kanjeng Tumenggung Tronoh untuk berputar-putar di Singapura. Mulai dari jam 10 pagi dari Geylang, jalan kaki ke MRT Paya Lebar, naik MRT maen-maen ke City Hall-Raffles-Bugis-plus ke Clarke Quay.

Hari ini kanjeng tumenggung tronoh datang ke Singapura, karena kebetulan ada ketemuan sama bapak-ibunya yang baru ada acara di sini. Berhubung bapak-ibunya kanjeng tumenggung ada acara sendiri, so, sebagai ucapan terima kasih karena telah menghantar dan menjadi pemandu aku dan istri waktu pergi ke KL, maka gantian hari ini aku menjadi pemandu keluarga kanjeng tumenggung jalan-jalan di negri Tumasik nan mungil ini.

Kebetulan kanjeng tumenggung baru nyobain kamera barunya (merek apa ya om?), so hari tadi cukup memuaskan diri dengan memfoto berbagai macam objek-objek yang memang banyak berseliweran nampak di sini. Objek pertama yang digarap adalah gedung Supreme Court yang ada di City Hall, kebetulan gedung ini punya sekian pilar guedhe-guedhe yang cukup menarik untuk difoto. Tapi nampaknya sang tumenggung masih “amatiran”, karena tidak bosan-bosannya berteriak, “Wah gambare goyang terus ! :-(“, emang ada Gedung yang bisa goyang kanjeng tumeggung ? 😛

Puas mengambil objek di seputaran City Hall dan Raffles (termasuk merlion) kita beranjak pergi ke Orchard dengan satu tujuan, MAKAN ! Di mana lagi kalau bukan di …. Ayam Penyet Orchard 😉 (heran deh, orang Indonesia yang sudah setiap hari di Indonesia ngliatin ayam penyet, begitu datang ke Singapura, yang dicari pasti Ayam Penyet). Tapi sebelumnya kita sempat kenalan dengan beberapa wartawan dari Jawa Pos yang baru “ditugaskan” kantornya untuk “berlibur” ke Singapura, dapet kartu namanya satu, namanya mas Sis.

Uantrinya rek, warung yang gak gitu besar-besar amat dipenuhi dengan amat sangat oleh orang-orang. Ya sudah deh, walaupun sedikit berdesakan, yang penting masih dapet tempat. Oh ya, hari ini juga kedatangan tamu, temen lama dari Jogja yang kerja di Toyota Astra, namanya mas Riyanto, yang juga sekaligus sang pengusaha bengkel di Godean (Sleman, Jogjakarta) sana.

Puas ngliatin TKW2 Indo dan Filipina “berkeliaran” di Lucky Pplaza makan ayam penyet, kita terus lanjut foto-foto di depan Nge Ann City. Gak lama, terus dilanjut jalan ke Bugis Village buat nyari oleh-oleh. Sembari sebelumnya ngliatin tempat mantan Ibu Presiden Indonesia tercinta kalau lagi belanja di Singapura sini.

Sampe Bugis, destinasi pertama Masjid Sultan, ya berhubung cuma jalan sehari aja, ya paling ndak diliatin tempat yang termasuk “paling” bersejarah lah di Singapura sini. Abis itu, pergi ke Bugis Village buat cari Magnet Fridge sama Gantungan Kunci.

Berpisah di Bugis, aku, istri, dan mas Riyanto mau pergi ke Apartemennya mas Riyanto. Sementara kanjeng tumenggung mau jalan ke Paya Lebar buat pulang ke hotel. Apartemen yang cukup megah, yang akhirnya ketemu karena mas Riyanto lupa jalan pulang ke tempat dia, maklum baru seharian di Singapura. Kelihatannya besok-besok bakal jadi tempat kita ngumpul-ngumpul nih, habis adem, mewah, ada tivinya …he..he …

Jam 8 malam lebih dikit akhirnya pulang, hampir 12 jam kita jalan, bener-bener banyak jalan kaki. Ya lumrah kalau akhirnya capeee deh

Buat tumenggung, selamat jalan, dan pulang kembali ke negri Petronas tercinta. Jangan lupa besok di checkpoint, turunin barang-barang, jangan ada yang ketinggal 😛

Ngantuk ….!

Singapura, 11:34pm,  waktu Malay Peninsula

  1. wahyu says:

    pak aku kok belum pernah makan ayam penyet orchad ya! ada ada aja.. pak andri boleh nitip tak?lebih tepatnya minta tolong! klo pas lewat centre point saya nitip cari tahukan no tlp delifrance di CP!
    ada tulisan nya to pak di outletnya :), klo sempet klo nag sempet ya nda papa!soale hp saya hilang terus no hp temen saya juga hilang..hiks

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site