Belajar di NTU?

Beberapa kawan ada yang bertanya, “Ndri, gimana sih kuliah di NTU ? Susah nggak ?”.

Biasanya dengan tersenyum akan selalu aku jawab, “Nggak…nggak susah kok, cuman bikin pecas ndahe 😀 … “.

Yup, NTU dengan segala macam abbreviasi-nya, seperti kalau kata mas Bhro, yakni Nggawe Teler University, memang sebuah kampus yang hidup dengan suasana Singapura, tentu saja tidak lain suasana kompetisi. Coba bayangkan saja, demi memenangkan” exam, seorang sampai rela bawa bantal guling di lab atau library atau di tempat lain yang sekiranya nyaman untuk dipakai belajar, istilah kerennya orang sini Kiasu.

Di sini, memang sepertinya 1st honour class adalah sebuah maha dewa yang memang dikejar habis-habisan sampai ke ujung dunia. Sepertinya tidak ada kerelaan kalau seseorang tertinggal jauh dibandingkan dengan yang lain. Mau tidak mau, kehidupan seseorang akan terpengaruh lingkungan sekitar walau tetep aja ada yang ndableg dan sibuk-sibuk bermain DoTA, sebagaimana pepatah yang mengatakan bahwa manusia adalah anak lingkungannya, so mau tidak mau, kecil kemungkinan dia tidak akan terpengaruh suasana belajar di NTU ini. Akhirnya setiap hari selama satu bulan menjelang exam, kerjaannya hanya berkutat dengan Lecture Notes, buku, sama diskusi soal tahun-tahun sebelumnya, seakan-akan tidak memiliki dunia luar. Isi kepalanya cuma hafalan, terus latihan soal dan tidur di atas bantal yang dibawa tadi.

Sampai-sampai kakak ipar yang ada di Norway bilang, “Andri tuh udah belajarnya ga’ lama di Singapura, udah gitu gak bisa jalan-jalan pikinik kemana-mana lagi.” That’s true, terkadang kehidupan di NTU memang menjebak diri ini di lab, kalau pun mau muter-muter, paling banter cuma sampe East Coast, sejauh-jauhnya Singapura pun cuma 45km. Beda ama kakak ipar yang sekolah di Norway sana, yang kehidupannya jalan-jalan disambi belajar :-D.

Tapi tentu saja namanya pilihan hidup memang harus dijalani, setiap orang sudah memilih, hidup di NTU memang berat, tapi banyak hikmah yang bisa didapat karena pada akhirnya aku memilih untuk ngambil kuliah lagi di sini. Pertama, deket sama Indonesia, sehingga pas (alm) bapak wafat, bisa pulang dengan segera, coba saat itu aku jadi berangkat ke Belanda dan meng-abandon NTU, boleh jadi akan cukup berat, apalagi kan baru satu bulan kuliah. Kedua, di sini banyak saudara, jangan khawatir, persaudaraan muslim terutama dari Indonesia cukup kuat, sehingga tidak akan banyak kendala berarti bagi seorang muslim.

Kembali ke topik, belajar di NTU pada prinsipnya sama saja belajar ketika di Indonesia, hanya mungkin untuk memenuhi ekspektasi, boleh jadi memang harus sedikit ekstra usahanya. Setiap tempat ada karakternya sendiri-sendiri, dan inilah karakter NTU. Dan yakin, orang Indonesia gak kalah kok sama rekan-rekan dari negara lain.

So buat kawanku yang mau datang ke NTU tahun ini (atau tahun depan ya?), Welcome aboard !

  1. wongtanon says:

    MAs Andre,

    bisa nyambi kerja nggak disana ?!

    dan nurut sampean kerja apa yg paling kondusif jika nyambi kuliah di sana ?!

  2. @wongtanon: bisa sih, tapi berhubung waktu yang tersedia biasanya gak terlalu banyak, saya dulu paling ngajarin ngaji, kebetulan anak2 Malay banyak yang nggak bisa baca Alquran.

    bisa juga ngasih tuition (les privat), bisa juga sembari ngerjain proyek2 :-), bikin relasi sebanyak mungkin saja.

    yang jelas gak bisa kaya' temen2 Indonesia di eropa yang bisa jadi cleaning service seperti kakak ipar saya di sana … 😉

  3. Reza d' Bhro says:

    Wah, ketahuan mas Andri deh Nggawe Teler University-nya, hahaha….. jadi malu nih. Btw enak juga ya mas, ngajar ngaji anak2 Malay. Udah dapet duit, dapet pahala pula….

  4. Derin Anugrah says:

    mas..
    tes masuknya susah ga?
    di tesnya ada yang ga diajarin di Indonesia ga?

  5. DESI says:

    gmn trik2 biar bsa masuk NTU….

    skrang ini aq masih tingkat 2 Di STT TELKOM teknik telekomunikasi

    PINGIN BGD DAPAT BEASISWA DI LUAR NEGRI..

    mas, klo ada info tentang beasiswa d sana …tolong krim email yach

    coz mlez browsing2nya

  6. Rie,, says:

    Alu mAz Andre,,

    Aqw Agy nYari” iNfo tEntang NTU nui..

    Dan tErnyaTA KesiMpulanQw

    “Wah,, kUg kAya gituu bAnget iAx?”

    sAngguP ndAk ea??

    Hhoy,, sECAra kAta tEtangga dEpanQW EaNG Ud Lulus NTU jja suSah BaNgetzz..

    Hheleuuhh,, hiDup kuG kYanya Gak diNikmAtin bEner..

    kYanya muSti piKir” uLang dAgh kAlo mW mAuk sanaa

    uDah eNtrAnce tEst’y suliit, kElangSungAn stUdi’y juJaxx..

    wKwkWk =D

    MasUk ITB jja Lah mGkin eA..

    nTar bRu nYARI S2 ksAna..

    Thx,,,
    N kEep RoCkin \m/

  7. reine says:

    Mas nanya donk kalo ambil master di mgt info system at ntu entrancenya susah ga? testnya apa aja si kalo boleh tau? thanks in advanced :)

  8. noor w says:

    boz di Queensland ambil Cisco CCIE gak ?dgr2 disana bisa buat ambil yg Practice lab CCIE ya? coz di US mahal bgt $6540 Sukses terus nggo CNAP UII .

  9. noor w says:

    Cisco in Bahasa Indonesia see at http://i-networking.net buat referensi mahasiswa2 CNAP indonesia smoga membantu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site