Amenangi Jaman Banjir

mohon maaf, saya tidak tahu siapa penulis aslinya, tapi ini cuma forwardan dari kawan, saya coba cari di Google, belum nemu posting yang seperti ini … bagi penulis asli, semoga saya dimaafkan karena berani menampangkan tulisan anda cuma dengan copy-paste (sambil ngliat logo yang ada di atas blog ini – JACP – Jangan Asal Copy Paste? 😀 )

_____________________________::::::

jaman banjir..

Amenangi jaman banjir
sing tajir kena banjir
sing fakir yo kena banjir
nanging eling-eling wong tajir
arepa banjir tetep wae kikir
beda karo wong fakir
banjir malah bisa kena kanggo dzikir
dasar … pancen wong tajir

yooo ora apa-apa
eling-eling jaman wus akhir
gunung pada lukir
kali pada mbludak neng pinggir
bendungan ambrol pada ngalir
alas gedhe dadi pasir

ayo sedulur pada mikir
apa sing kurang ing sajroning lair
sanajan menungsa amung sagelintir
nanging diwenehi wenang dadi amir
amir sing nggladrah ora tahu mikir
opo maneh dzikir
amung mburu karir
nganti ora peduli karo rakyat sing kuatir
amarga banjir

dasar amir ora mikir

_________________::::

– tanpa bermaksud mendiskreditkan yang bernama amir :)
– tanpa bermaksud menyalahkan yang tajir atau mendukung yang fakir
– semua cuma forwardan, cuma berharap bisa dipakai introspeksi buat kita
– siapa yang salah dengan banjir? barangkali kita termasuk salah satunya …

  1. mr.bink says:

    Wahh mas andri..ini gw tiap hari harus berkutat dengan masalalah banjir..huaa//..
    and makasih banget lo ada yang ngoreksi inggris gw..sebenarnya sih emang gw gak pinter banget alias dudul untuk kemampuan inggrisnya..dan nulis artikel berbahasa Inggris diblog itu bukan untuk keren2an…apanya yang dikerenin wong amburadul kayak gitu//hueueue///tapi menulis itu emang untuk belajar bahasa Inggris…ditunggu koreksi berikutnya..syukronn

  2. @mr.bink:
    pindah dari solo yang nyaman, ke Jakarta yang banjir ya mas :)

    inggrisnya kita sama-sama belajar lah 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site