Piring Kaca, riwayatmu kini

Jujur, semenjak tinggal di Singapura, ada hal yang hilang yang biasa kudapatkan sehari-hari di Indonesia. Piring Kaca! Ya, piring kaca! jangan tertawa dulu sodara-sodara, piring kaca memang hal yang aneh yang bisa ditemui di sini. Yang namanya piring, at least selama ini yang kulihat, adalah piring melamin, lebih mengerikan (hiks…padahal setiap makan di kantin kampus selalu pake ini) adalah piring styrofoam. Sendok dari plastik, garpu juga, gelas…apalagi, pokoknya makanan sehari-hari bakal disuguhkan pake piring jenis ini.

Sulit sekali menemukan tempat makan yang ngasih piring kaca, gelas kaca apalagi. Kalau bisa sekali pakai terus buang, kenapa harus sibuk-sibuk kasih piring kaca? Waktu restoran mungkin akan terbuang kalau harus mencuci piring, mending buang aja ke tempat sampah selesai.

Tapi alhamdulillah, KBRI Singapura betul-betul berbaik hati, setelah 17an dulu kukira bakal makan dengan piring kaca yang ndak tahunya juga piring GABUS, buka bersama tadi sore, kita disuguh makan pake PIRING KACA, dan makanan yang berasa Indonesia sekali. Seneng rasanya, ketemu sama orang-orang Indonesia kaya Pak Isdiyono (guru Sekolah Indonesia Singapura/SIS) yang sama-sama dari Jogja dulu guru SMA 8, terus ada pak Giri yang di Bank Indonesia, pak Yudi dari Infonet, rame deh.

Yang jelas, kangen sama Piring Kaca sedikit terobati. Gak kebayang deh, piring kaca kok ya bisa-bisanya dikangeni. Hue..hue.. :)

  1. zulia says:

    Hehehe, emang kalo dinegara orang, hal-hal remeh waktu di rumah jadi bikin kangen. Kalo di india, semua piring bentuknya ceper, ga bisa buat makan sop euy. Sebel. Sampe kalo ga ingat suamiku orangnya ringkes sekali, aku membayangkan ke india bawa piring, sapu, jeruk, tutup gelas and more and more…

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Switch to our mobile site